tolong bagi makan dapat pahala

22.12.11

[cerpen] Gay

"Sana sini orang cakap pasal budak gay melayu tu."


"Ntah apa benda la diorang ni. Tak perlu nak kutuk-kutuk budak tu. Dah naluri dia macam tu. Kan lebih elok doakan dia kembali ke jalan yang benar."


"Tu la pasal. Kutuk banyak-banyak lagi esok kena batang hidung sendiri baru padan dengan muka. Baru tahu langit tinggi rendah. Kutuk-kutuk orang ntah-ntah anak sendiri pun main belakang."


Berdekah-dekah ketawa mereka di dalam ruang pejabat yang kecil itu. Hubungan Dato' Azman dan Hazry bukan setakat majikan dan pekerja malah lebih kepada rakan karib. Terlalu akrab. Apa saja dikongsi bersama. 


"Ok lah Dato'. I ada kerja nak settle ni."


"Ah kau ni macam baru kenal aku sehari dua. Lagipun bukan ada staff lain dalam bilik aku ni. Panggil Azman sudah la. Kalau kau malu, panggil saja Abang Man."


Sekali lagi berderai gelak ketawa mereka. 


Seketika kemudian suasana menjadi sunyi. Bahkan suara mereka berbual juga tiada. Ketawa juga tiada. Amira, setiausaha Dato' Azman merasa sedikit curiga. 


"Ah sudah. Semput dia dah datang lagi la tu. Hish Dato' ni. Selalu sangat macam ni."


Amira menyediakan ubat dan inhaler untuk Dato' Azman dan dihantar masuk ke biliknya. Sekali lagi Amira pelik kerana tidak nampak kelibat Dato' Azman dan juga Hazry. 


Yang ada hanyalah kerusi Dato' Azman menghadap ke belakang sedang bergoyang-goyang dan sayup-sayup suara seperti orang sedang mengerang.


"Ah sudah.."

No comments:

Post a Comment