There was an error in this gadget

28.11.12

DUNIA GELAP


Peluknya tiada kejap
Dengusnya tiada ghairah
Hayunan lesu tiada bernyawa
Hanya melepas tanggungjawab bersama

Kelmarin,
Hadirnya si ketiga membawa berita. Membawa cerita berbeza. Lorong yang malap kini lebih ceria. Kembali mekar kuntum-kuntum berbunga.
Kelmarin,
Tanah segar bagai baru digembur dibaja rapi setiap hari. Membaja bagai memberi nyawa baru. Nafas kembali segar. Malah dengusnya lebih ghairah dari yang biasa. Tuturnya nakal menjentik hati si ketiga.
Kelmarin,
Si ketiga menyusun kata. Mahu merampas takhta. Mahu jadi setaraf si pertama. Sedang tahu si pertama masih menjadi penunggu setia. Namun si ketiga jalannya sedia ada.
Kelmairn,
Usai sesi membaja. Si ketiga melakar senyum durjana. Katanya rakaman klipnya sudah merata. Barangkali sudah sampai kepada si pertama.

Hari ini,
Segala isi dunia bagai berlaga sesama sendiri. Si dia tiada tempat bersembunyi. Si pertama membongkar segala sendiri. Dalam membusung zuriat terkasih, si dia menabur benih ke laman terpilih.
Hari ini,  
Si pertama menangis tiada henti. Si dia yang dikasihi kini tiada lagi. Bukan si ketiga tidak boleh bermadu. Tetapi tidak sanggup menanggung malu. Si dia yang di kasihi, kini beramal songsang dengan teman pengganti.

Sekarang,   
Hidup si dia semakin kusut. Walau nampak mengikut turut. Di dalam hatinya sudah tiada taman yang berbunga indah. Sebaliknya beraja kesumat dendam durja dan amarah.
Sekarang,
Si ketiga sudah jemu. Lari mencari lelaki baru.


#Nauzubillahi Minzalik.

22.11.12

[cerpen] GALI


“Kau yakin ke Tajul?”

“Ini saja caranya. Aku tak nampak jalan lain dah”

“Tapi ini kerja gila Tajul. Kerja gila!”

“Kalau kau takut kau boleh berambus. Biar aku gali sorang-sorang”

“Tapi Tajul, kau kawan aku. Aku tak rasa benda yang kau nak buat ni betul”

“Kau boleh tak jangan jadi penakut sangat. Suri dah mati. Dia takkan bangun cekik leher kau la sial. Lagipun takkan ada orang tahu kalau kau tak bukak mulut.”

Cinta Tajul pada Suri sangat dalam tetapi ditentang hebat keluarga Suri. Bagi Tajul, ini sahaja caranya unuk dia bersama Suri selama yang dia mahu.   

Suri baru sahaja dikebumikan petang tadi. Dia mati bunuh diri. Suri tidak tahan tekanan dari keluarganya yang mendesak supaya berkahwin dengan Dol Basir anak orang kaya Kadir sedangkan cintanya pada Tajul cukup dalam. Malah maut juga tidak mampu memisahkan mereka.

“Kau nampak mayat Suri kat dalam tu Saad? Aku cuma mahu bersama dengan Suri sepanjang hayat aku. Kami dah berjanji untuk sehidup semati. Sekarang dia dah mati. Sekejap lagi malaikat akan datang menyiksa dia. Aku akan melindungi Suri” mengalir air mata Tajul ketika berpelukan dengan Saad.

“Tapi Tajul…” nafasnya tersekat. Dia tidak mampu untuk meneruskannya.

“Takpe Saad. Kau jangan risaukan aku. Sekarang aku masuk. Kau ambil cangkul ni dan tanam kami. Aku dah janji dengan Suri, hidup mati, kami tetap akan bersama.” 

20.11.12

sinisduabelas 11 : berita

Mereka menggadai darah dan nyawa. Kita masih tonton berita, masih sebar cerita.

Abah..Pulanglah


Abah kata tenang
Tapi aku rasa kota ini sedang tegang

Abah kata mereka sedang merayakan sesuatu
Tapi aku rasa itu bunyi bedilan di balik pintu

Abah kata jangan keluar rumah
Tapi abah pergi tinggal Ana, tinggal ibu

Abah kata abah kejar syahid
Tapi abah belum pulang

Siapa syahid?
Kenapa abah kejar syahid?
Abah..ibu belum makan
Ana mahu susu

Semalam kawan abah datang jumpa ibu
Katanya abah sudah jumpa syahid

Abah pulanglah
Ana mahu susu.


*cubaan untuk turut serta terlibat dalam terbitan #ZineUntukGaza

14.11.12

[cerpen] LEBUH RAYA



“Ni kalau takde eksiden mesti ade roadblock. Kecoh betul depa ni tengah-tengah malam buat roadblock. Sial!” bentak Joshua dengan nada geram sambil menghentak sterengnya.

Marah Joshua siang tadi pada majikannya bertambah dua kali ganda malam ini dengan keadaan jalanraya yang sesak begini. Bosnya, Encik Amirul Adzman Solahuddin Al-Ayubi Bin Jusoh memintanya hadir ke mesyuarat tapak di Kota Tinggi esok pagi.

“Si bos ni pun satu, Bagitau la awal-awal. Dah lewat petang baru inform. Sudahnya aku yang kelam kabut. Celaka” Joshua bermonolog seorang diri.

Jalan masih sesak. Bergerak seperti siput babi pulang petang. Baru masuk Melaka. Jam sudah tegak 12 tengah malam. Mata semakin mengantuk. Memandu seorang diri tengah-tengah malam macam ni memang mencabar. Dia digoda kantuk. Dibuai letih. Dihimpit antara tanggungjawab dan bayangan bantal kekabu empuk.  

“Ini kalau aku terus ikut highway ni, lusa pun belum tentu sampai Kota Tinggi. Baik aku ikut jalan dalam

Joshua kilas sterengnya ke susur keluar Pedas-Linggi yang kebetulan berada kurang 20 meter dihadapannya. Biarpun dia langsung tidak tahu selok belok jalan dalam dari Melaka ke Kota Tinggi, tapi dia percaya dengan GPS yang tersergam atas di dashboardnya mampu membawanya ke sana dengan selamat, cepat dan betul. Amboi macam slogan polis pulak.

“Aku ada GPS apa nak takut. Lagipun signboard banyak. Pusing-pusing pun kat sini jugak. Takkan sesat sampai ke Kelantan kot” Joshua tergelak kecil dengan lawaknya yang tak berapa kelakar itu.

Selepas membayar tol, Joshua meneruskan perjalanan dengan membelok ke kanan di simpang tiga berlampu isyarat itu. Suasana di jalan ini lain benar dengan di lebuhraya tadi. Hiruk pikuk pemandu menekan hon, memaki hamun dan menyumpah seranah yang dilihatnya sepanjang memandu di lebuhraya tadi tiada di sini. Jalan dalam lebih aman damai tanpa kenderaan yang banyak. Malah malam ini bilangan kenderaan di atas jalan raya boleh dikira dengan jari.

“Agaknya sebab dah pukul 12 kot. Lagipun esok hari bekerja. Siapa pulak nak ronda-ronda tengah-tengah malam macam ni. Aku ni lain la, itupun nasib baik bos bagi advance RM300 dan kereta pejabat. Kalau tak jangan harap aku nak pergi” Joshua seperti berborak dengan diri sendiri bagi menghilangkan sunyi.

Tiba di satu persimpangan, GPSnya bersuara lantang.

“IN 100 METER, TURN LEFT”

“Pundek punya GPS. terkejut aku” Joshua yang sedang mengelamun melayan dingin malam tersentak dengan suara wanita dalam alat GPSnya yang ala-ala Lady Gaga itu.

Setelah memberi isyarat, Joshua membelok ke simpang yang di minta oleh GPSnya tadi. Tidak sampai 1km, suasana seakan berubah. Bermula dengan lampu jalan yang tiba-tiba ada (selepas keluar dari highway tadi memang tiada lampu jalan langsung) dan kenderaan yang semakin banyak. Rumah-rumah di kiri kanan jalan terang benderang seperti mahu menyambut hari raya lagak gayanya. Dalam kehairanan yang amat sangat, terpalit juga sedikit perasaan lega.

“Nasib baik ada orang kat kampung ni. Senang aku nak mintak tolong kalau ada apa-apa”

Bagaikan masin mulutnya, tayar belakang kiri kereta Toyota Hiluxnya itu tiba-tiba meletup. Joshua sedaya upaya mengawal sterengnya agar tidak terbabas ke longkang besar di tepi jalan. Akhirnya dia dapat berhenti dengan selamat di bahu jalan.

“Ahh cilaka. Menyesal aku sebut tadi. Dah la kereta ni takde tools nak bukak tayar. Babi. Babi. Cibai”

Joshua memaki-hamun kereta syarikatnya dengan penuh sesal. Sesal kerana mulutnya yang celupar itu, dia tersadai di tepi jalan kini. Mujur ada kampung. Setelah meninjau-ninjau keadaan sekeliling, Joshua ternampak sebuah kedai kopi lebih kurang sepelaung jauhnya.

“Cik, boleh tumpang tanya. Tayar kereta saya meletup kat sana. Kalau boleh saya nak mintak tolong sesiapa. Kot-kot ada tools ke, jack kereta ke untuk bukak tayar tu. Kereta bos saya tu langsung takde apa” Joshua menegur seorang wanita yang sedang duduk membelakanginya.

Hanya perempuan itu yang ada di kedai itu ketika itu. Sebaik berpaling, Joshua bagaikan terpana dengan keanggunan dan kejelitaan wanita berambut panjang lurus separas pinggang itu. Wajahnya bagaikan bercahaya dan berseri-seri bagai bidadari yang turun dari kayangan. Tubuhnya langsing tinggi persis ratu kebaya tahun 80-an. Daging separa sferanya ditenung Joshua tanpa berkelip. Pejal.   

“Suami saya ada kat rumah. Tak jauh dari sini. Abang ikut saya” kata wanita itu dengan suara yang lemak berkrim disukai Joshua. Jari telunjuknya menguit-nguit menarik Joshua membuntuti wanita itu secara rapat.

“Abang duduk dulu, saya panggil suami saya. Ada di dalam bilik agaknya”

Joshua kehairanan. Tengah-tengah malam isteri pergi minum di kedai kopi, suami tidur di rumah. Pelik.

Rumah wanita ini besar dan tinggi. Hanya satu tingkat tapi silingnya tinggi. Seluruh rumah ini dicat dengan warna putih. Tiada gambar keluarga atau gambar pemandangan digantung di dinding. Tiada jam, tiada televisyen. Yang ada hanya sofa dan meja kopi yang besar. Sofanya juga besar. 12 tempat duduk mengelilingi ruang tamunya. Segala-galanya berwarna putih.

“Pelik betul. Sudahlah besar, wanginya lain macam”

            “Abang, tolong bang. Suami saya tak sedarkan diri. Dia tak bernafas” kedengaran suara cemas wanita itu dari dalam bilik.

            Joshua segera mendapatkan wanita itu. Namun, tiada langsung kelibat “suami” yang disebut-sebutkannya. Tetapi satu pandangan yang lebih menarik yang langsung tidak diduga Joshua kini betul-betul di hadapannya. Di penjuru bilik, kelihatan wanita itu berdiri dengan tubuh yang putih gebu tanpa dibalut waima sehelai benang. Bagaikan mahu terkeluar biji mata Joshua melihat daging-daging segar dan segitiga illuminati yang menghayalkan itu.

            “Abang marilah sini. Saya sunyi.” wanita itu merengek minta dibelai.

            Joshua seperti disampuk hantu. Dengan mulut terlopong dan air liur meleleh, Joshua melangkah menghampiri wanita itu. Baru sahaja ingin menyentuh, kedua-dua daging segar itu mengeluarkan cahaya yang menyilaukan. Terlalu terang sehingga menyakitkan mata. Cahayanya bergerak-gerak ke kiri dan kanan. Serentak dengan itu juga, kedengaran pintu rumah wanita itu di ketuk berkali-kali dengan kuat. Joshua terkesima.

+++

            TOK. TOK. TOK. TOK. TOK.

            “Hah hidup lagi rupanya. Ingatkan dah mampos. Bangun la hoi apahal kau tidur dalam kereta tengah-tengah jalan ni. Bukak tingkap ni!”

            Kelihatan lebih kurang 20 orang termasuk tiga anggota polis trafik mengerumuni keretanya. Masing-masing dengan lampu picit di tangan. Joshua masih lagi di atas lebuh raya. Tiada kenderaan di hadapannya tetapi di belakang bagaikan pesta. Joshua tertidur di dalam kereta semasa jalan jem tadi.

            Dia masih di situ. Susur keluar Pedas-Linggi kurang 20 meter di hadapannya. Dan seluarnya basah melekit.

            “Celaka!”


           



9.11.12

[cerpen] tempang



Malam itu agak bahang baginya. Rasa seperti ada matahari dalam dorm itu. Naufal gelisah. Badannya sudah berpeluh-peluh. 

“Apa budak-budak ni tak rasa panas ke? Pelik betul. Kipas punyalah laju. Budak lain berselubung selimut tidur bukan main nyenyak tapi aku berpeluh-peluh apehal ni” Naufal bermonolog sendirian.

Rakan satu dorm yang lain lena dibuai mimpi. Tapi Naufal makin gelisah. Bajunya ditanggalkan. Hanya tinggal boxer sahaja. Dia cuba memaksa matanya untuk lelap. Gagal.

“Tak boleh jadi ni. Tidur bawah la. Mampus la warden nak marah pun. Bukan dia tahu aku kepanasan ni”

Tilam ditarik turun ke lantai. Betul-betul di bawah kipas yang laju berpusing. Harapnya dia akan dapat tidur lena malam itu. Bantal disusun ke posisi yang betul. Selimut sudah siap sedia di sisi. Mana tahu tiba-tiba dia kesejukan nanti. Mata di pejam.

“Bismillah”

GEDEGANG!

Naufal tersentak. Satu bunyi hentakan yang kuat ke lantai didengari dari hujung koridor disusuli dengan bunyi aneh seakan-akan orang berjalan sambil menyeret kaki. Malam yang sunyi tanpa unggas dan cengkerik memang membantu bunyi yang sayup-sayup menjadi lebih kuat dan menggerunkan di telinga Naufal. Dadanya bergoncang. Nafasnya hampir tersekat.

“Ah..celaka betul. Siapa pulak berjalan-jalan kat koridor pagi-pagi buta macam ni” Naufal ketakutan.

Tiada seorang pun rakan-rakannya yang terjaga dek bunyi hentakan itu tadi. Semua nampak lena dan tenang. Sesekali bunyi dengkuran kedengaran. Tapi bunyi yang mengganggunya kali ini memang menakutkan.  Bunyi seretan tapak kaki itu semakin lama semakin hampir. Semakin lama semakin kuat. Semakin jelas.

Selimut ditarik menutupi seluruh badan dan mukanya. Panas tadi kini bertukar dingin. Dingin dan berpeluh. Bunyi itu berhenti betul-betul di hadapan pintu dormnya. Naufal menggigil seram sejuk. Cuba membaca segala ayat Al-Quran yang terlintas di kepalanya ketika itu walau dia tahu bacaannya tunggang langgang.

Tiba-tiba Naufal berasa sedikit bahang di bahagian atas kepalanya disusuli bunyi dengusan nafas yang kasar. Dia memejamkan matanya rapat-rapat. Bunyi nafas itu semakin dekat di telinganya.

“HOI BANGUN SUBUH HOI. APESAL KAU TIDUR BAWAH NI”

Cikgu Arshad, warden yang tempang itu datang mengejutkan pelajar untuk sembahyang subuh. Celaka.