There was an error in this gadget

15.8.12

hari raya piatu

dikala ini
setiap putaran lagu
lunak merdu dendang syahdu
membawa seribu sumpah dihati
menggamit rasa benci

rasa cemburu merusuh
mana satu yang kau panggil keriangan
apa maksudmu dengan kebahagiaan
adakah ini hari yang kau kata kegembiraan

jika benar
bagaimana cara untuk aku nikmati
kebahagiaan itu
keriangan itu
jika tiada siapa disisi
tiada saudara
tiada keluarga
hanya aku sendiri

ini bukan harinya
bukan hari raya
hari rayaku mungkin di syurga

9.8.12

hikmah

tidak tahu caranya
bagaimana mahu dilontarkan
bahasa hati yang penuh gundah
penuh resah susah
perit jerih selama ini
bagai tiada akhirnya

apakah sembahku dipandang sepi
adakah pohonku tidak akan dipenuhi
mungkinkah du'a ku sekadar raungan basi

namun aku percaya
dengan nama takdir
hikmat dan nikmat pasti muncul jua
entahkan bila
tak tahu di mana
adakah masih bernafas
atau sudah reput dipeluk hamis tanah
namun pasti ada titik noktahnya

ramadhan

dimana sahurku
apakah iftarku
hanya reguk liur dengan doa dan niat
niat yang menghubungkan aku begitu dekat dengan sang pencipta

puasaku untukmu
terimalah seadanya
moga siksa azab dunia
mencambah nikmat di syurga