There was an error in this gadget

11.12.12

[cerpen] PUTIH-KELABU-HITAM


      Pandangan  Derus semakin kabur. Seluruh dunia seakan berputar-putar. Darah membuak-buak keluar dari dadanya yang baru lepas ditikam oleh orang yang tidak dikenali.

     “A..apesal kk..kau nak bu..bunuh aku ha?” suara Derus tersekat-sekat.

     “Aku di upah untuk membunuh kau. Kau telah merosakkan segala rancangan Dato’ Ramli dalam proses tender balak tempoh hari. Kau tahu kan, Dato’ Ramli baru hilang peluang untuk dapat untung RM 3 juta dari kontraktor tu bila kontraknya terlepas ke tangan orang lain? Semua angkara kau. Hari ini kau terima padahnya.”

     “Apa kau m..merepek ni setan? Tender apa ni?”

     “Kau jangan nak berdalih Tahir. Kami tahu gerak geri kau. Hari ini aku sendiri akan hantar kau ke syurga. Ha ha ha ha”

     “Tahir? Aku Derus la sial. Ni sebelah aku ni Tahir!”

     Serentak dengan itu Tahir yang dari tadi pucat mukanya terus menghilangkan diri. Pangangan Derus kian kelam.

     Putih-kelabu-putih-kelabu-hitam.


No comments:

Post a Comment